Hal ini Lebih Berbahaya dari Kejahatan, Apa itu?


Moonhill Indonesia (moonhill.id) - Dietrich Bonhoeffer, seorang teolog Jerman, menulis bahwa "kebodohan adalah musuh yang lebih berbahaya bagi kebaikan daripada kejahatan". Dia menulis kalimat ini sepuluh tahun setelah Adolf Hitler naik ke tampuk kekuasaan, dan kata-kata ini mencerminkan pelajaran keras yang diajarkan oleh sejarah.

Bonhoeffer adalah bagian dari lingkaran kecil perlawanan terhadap diktator di Jerman, mengambil risiko hidupnya demi sebuah ideal. Dia merenungkan bagaimana semua ini bisa terjadi. Dia memikirkan tentang sifat kejahatan, tetapi sampai pada kesimpulan bahwa BUKAN kejahatan itu sendiri yang merupakan musuh paling berbahaya bagi kebaikan. Sebaliknya, itu adalah kebodohan.

Menurut Bonhoeffer, kita dapat melawan kejahatan. Kejahatan memberi orang perasaan tidak nyaman di perut. Seperti yang dilanjutkan Bonhoeffer, "kejahatan membawa dalam dirinya benih kehancurannya sendiri". Untuk mencegah kejahatan yang disengaja, kita selalu dapat mendirikan penghalang untuk menghentikan penyebarannya. Namun, kita tidak berdaya melawan kebodohan.

Kita Tidak Berdaya Melawan Kebodohan

Bonhoeffer menulis, "Melawan kebodohan kita tidak memiliki pertahanan. Baik protes maupun kekuatan dapat menyentuhnya. Penalaran tidak berguna. Fakta yang bertentangan dengan prasangka pribadi cukup tidak dipercaya - memang, orang bodoh dapat melawannya dengan mengkritik mereka, dan jika mereka tidak dapat disangkal, mereka hanya bisa disingkirkan sebagai pengecualian yang sepele. Jadi orang bodoh, berbeda dengan penjahat, sepenuhnya puas dengan dirinya sendiri. Bahkan, mereka dapat dengan mudah menjadi berbahaya, karena tidak butuh banyak untuk membuat mereka agresif. Untuk alasan itu, dibutuhkan lebih banyak hati-hati daripada dengan orang jahat. Tidak pernah lagi kita akan mencoba meyakinkan orang bodoh dengan alasan, karena itu sia-sia dan berbahaya." 

Ilustrasi kebodohan, DALL-E 3

Bonhoeffer berpendapat bahwa kebodohan lebih buruk daripada kejahatan karena kebodohan dapat dimanipulasi dan digunakan oleh kejahatan. Dia juga berpendapat bahwa kebodohan cenderung berjalan beriringan dengan memperoleh kekuasaan - yaitu, berada dalam kekuasaan berarti kita menyerahkan kemampuan kritis individu kita.

Bonhoeffer menulis, "Jika kita ingin tahu bagaimana mengatasi kebodohan, kita harus berusaha memahami sifatnya". Dan sifat kebodohan memiliki akarnya yang dalam di alam bawah sadar. Ini didorong oleh mekanika fundamental dari pengalaman manusia. Seperti yang dicatat oleh filsuf kuno, manusia adalah hewan sosial. Adalah sifat sosial ini yang berada di dasar kebodohan.

Setelah menulis kata-kata ini, Bonhoeffer segera ditangkap. Dia meninggal dua tahun kemudian, dieksekusi di kamp konsentrasi oleh algojo Nazi. Pria itu hidup di apa yang sekarang tampak seperti era yang sepenuhnya berbeda. Namun, ide-ide yang dia tinggalkan memiliki aplikasi di setiap abad. Karena kebodohan belum hilang. Itu abadi.


SUMBER-SUMBER:
  1. Bonhoeffer’s Theory of Stupidity Explains The World Perfectly. https://medium.com/lessons-from-history/bonhoeffers-theory-of-stupidity-explains-the-world-perfectly-957cbb3fbac1.
  2. We have far more to fear from stupidity than evil - Big Think. https://bigthink.com/thinking/bonhoeffers-theory-stupidity-evil/.
  3. Bonhoeffer's Theory of Stupidity Explained | Psychofuturia. https://www.psychofuturia.com/bonhoeffers-theory-of-stupidity-explained/.
  4. Bonhoeffer’s “theory of stupidity”: We have more to fear from stupid .... https://thepremierdaily.com/bonhoeffers-theory-of-stupidity/.
Katia E

The author of this blog enjoys watching films, reading books and comics, as well as going for walks. In her daily life, she work as author of both fiction and non-fiction.

Kamu bisa beri komentar sebagai Anonim, NAMA dan URL Medsos, atau akun Google. Tidak ada moderasi komentar di situs kami. Isi komentar pengguna di luar tanggunjawab Moonhill Indonesia.

Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Mau terus update? Ikuti kami di Telegram, Whatsapp atau langganan surat kabar via email di bawah ini, GRATIS!!!



Jika blog ini bermanfaat, kamu bisa mendukung kreator menghasilkan lebih banyak konten bermanfaat dengan cara memberi donasi.