Menjadi “woke” berkaitan dengan ketidakbahagiaan dan kecemasan, menurut studi


Moonhill Indonesia (moonhill.id) - “Woke” sudah menjadi salah satu peperangan budaya yang menentukan zaman kita. Konsep yang berkembang begitu cepat, sehingga kata tersebut hampir hilang dalam kehebohan sendiri dan kegilaan perdebatan yang mengelilinginya.

Namun, makna mendasarnya baru saja dikaitkan oleh satu studi dengan peningkatan kecemasan, depresi, dan kurangnya kebahagiaan secara keseluruhan.

{tocify} $title={Table of Contents}


Jadi, apa arti 'woke'?

Frasa tersebut awalnya berasal dari Bahasa Inggris Vernakular Afrika-Amerika, di mana itu merujuk pada kesadaran akan diskriminasi dan prasangka rasial. Ketika menjadi lebih umum digunakan secara online, 'woke' berkembang untuk mencakup minat yang lebih luas dalam memahami ketidakadilan sosial termasuk seksisme, ketidakadilan rasial, dan penolakan terhadap hak LGBT.

“Woke” menjadi istilah umum untuk semua pemikiran politik progresif dan kemudian menjadi sesuatu yang dianggap sebagai ejekan oleh mereka yang percaya bahwa kesadaran sosial tidak secara eksklusif merupakan gagasan kiri.

Kemudian 'anti-woke' menjadi ejekan yang dilemparkan kembali kepada orang-orang yang dianggap konservatif, sayap kanan, atau reaksioner.

Mengesampingkan kata yang sekarang telah sedikit toksik itu untuk sejenak, sebuah penelitian baru menyarankan bahwa - apakah pendapat seseorang dipuji atau benar atau tidak - sikap terhadap isu-isu keadilan sosial mungkin sangat terkait dengan tingkat kecemasan dan depresi yang meningkat.

Penelitian dari Jurnal Psikologi Skandinavia

Penelitian dari seorang akademisi Finlandia menunjukkan bahwa keselarasan yang lebih kuat dengan sikap pro-keadilan sosial berkorelasi cukup nyata dengan peningkatan kasus-kasus kecemasan dan depresi. Hasil ini baru-baru ini dipublikasikan dalam Jurnal Psikologi Skandinavia.

Penulis penelitian, Oskari Lahtinen, yang merupakan peneliti senior di Pusat Flagship Riset INVEST di Universitas Turku, memulai dengan sampel 851 orang, kemudian meningkatkannya menjadi 5.000 untuk mendapatkan pandangan yang lebih representatif.

Peserta diminta menjawab serangkaian pertanyaan untuk menentukan sikap mereka terhadap berbagai isu keadilan sosial dan pandangan tentang 'penindasan sistemik'. Ini termasuk mencatat reaksi mereka terhadap pernyataan-pernyataan berikut:
  • ‘Jika orang kulit putih secara rata-rata memiliki tingkat pendapatan lebih tinggi daripada orang kulit hitam, itu karena rasisme’
  • ‘Daftar bacaan universitas harus mencakup lebih sedikit penulis kulit putih atau Eropa’
  • ‘Mikroagresi harus ditantang secara sering dan aktif’
  • ‘Perempuan trans yang bersaing dengan perempuan dalam olahraga tidak membantu hak-hak perempuan’
  • ‘Kita tidak perlu membicarakan lebih banyak tentang warna kulit orang’
  • ‘Seorang orang kulit putih tidak dapat memahami bagaimana perasaan seorang orang kulit hitam sama baiknya dengan orang kulit hitam lainnya’
  • ‘Anggota kelompok yang berhak dapat mengadopsi fitur atau unsur budaya dari kelompok yang kurang berhak’
  • Studi tersebut kemudian menanyakan orang tentang kesehatan mental mereka. Lahtinen menemukan hubungan antara peningkatan laporan kecemasan dan depresi dan tingkat kesepakatan yang lebih besar dengan keyakinan kritis terhadap keadilan sosial.

‘Saya telah memperhatikan perkembangan di universitas Amerika, di mana wacana baru tentang keadilan sosial menjadi mendominasi pada tahun 2010-an,’ kata Lahtinen.

‘Sementara wacana keadilan sosial kritis (atau 'interseksional' atau 'woke') terutama bersumber dari dinamika dalam masyarakat Amerika, sekarang muncul di negara-negara Barat lainnya juga.’

Meskipun minat besar dan perdebatan seputar subjek tersebut di seluruh dunia, sangat sedikit penelitian akademis telah dilakukan tentang dampak memegang pandangan teguh yang mungkin dimiliki oleh orang-orang. Sampai sekarang.

‘Debat ini sebagian besar tidak didukung data dan oleh karena itu bisa dianggap sebagai pertanyaan yang layak untuk mempelajari seberapa umumnya sikap-sikap ini.

‘Tidak ada instrumen yang dapat diandalkan dan valid yang ada sebelum penelitian ini untuk menilai sejauh mana dan seberapa umumnya sikap-sikap ini dalam populasi yang berbeda, jadi saya berusaha untuk mengembangkan satu.’

Lahtinen sadar bahwa penelitiannya hanya secara teknis menunjukkan sikap-sikap dan hubungan antara mereka dan kesehatan mental di Finlandia, tetapi menyambut baik negara-negara lain untuk mengulangi penelitiannya untuk perspektif global yang lebih luas.

‘Studi-studi ini cukup kokoh dengan ukuran sampel di atas 5.000 dan properti psikometrik yang baik,’ kata Lahtinen.

‘Namun, skala ini perlu divalidasi dalam sampel-sampel Amerika Utara untuk mengetahui bagaimana sikap-sikap ini muncul di sana. Saya mendorong rekan-rekan di Amerika Serikat untuk mempelajari seberapa umumnya sikap-sikap ini di negara tempat asal mereka.’

Artikel ini diterjemahkan oleh Katia dengan bantuan ChatGPT. Artikel asli dalam Bahasa Inggris oleh Metro.co.uk dapat diakses di halaman berikut. {alertInfo}

Sumber-sumber lainnya mengenai topik terkait:

Katia

It’s a pen name and an anagram. The author enjoys watching films, reading books, comics, and go for walks. In her daily life, she work as a storyteller. Been publishing novels since 2014. telegram twitter youtube share

Kamu bisa beri komentar sebagai Anonim, NAMA dan URL Medsos, atau akun Google. Tidak ada moderasi komentar di situs kami. Isi komentar pengguna di luar tanggunjawab Moonhill Indonesia.

Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Pengunjung situs blog ini diangap telah membaca dan setuju dengan disclaimer konten kami.

Mau terus update? Ikuti kami di Telegram, Whatsapp atau langganan surat kabar via email di bawah ini, GRATIS!!!



Jika blog ini bermanfaat, kamu bisa mendukung kreator menghasilkan lebih banyak konten bermanfaat dengan cara memberi donasi.